Cek Fakta, Edy Rahmayadi Tidak Pernah Sebut Wisata Halal Danau Toba

Sambungan dari halaman 3

Fakta Lain Soal Wisata Halal Danau Toba

Pada November 2018 lalu, beberapa media online juga pernah memuat terkait isu wisata halal di danau Toba. Isi beritanya terkait makanan halal dan sertifikat halal.

Hal tersebut diutarakan oleh pejabat Kementerian Pariwisata menanggapi wisman dari Malaysia yang meningkat.

hari jadi pelayanan publik

Berikut tulisan yang dikutip dari media berita online suara.com.

“Saya mendapatkan laporan bahwa setiap Jumat, wisatawan Malaysia yang datang di atas ratusan. Sementara di hari biasa hanya mencapai di angka 90 orang saja. Itu artinya pasar ini bertumbuh bagus,” kata Asisten Deputi Pengembangan Destinasi Pariwisata Regional I Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Lokot Ahmad Enda.

Oleh karena itu, ia meminta semua pelaku pariwisata di Danau Toba bersiap menyambut wisatawan, tidak terkecuali bidang kuliner dan restaurant. “Kita harus mulai mempersiapkan sertifikasi halal di setiap restaurant?,” kata Lokot.

Hal tersebut diungkapkan Lokot dalam acara Workshop Penyusunan Paket Wisata Wonderful Huta Toba di Hotel Martin Anugrah, Danau Toba, Kamis (22/11/2018).

Kendati dipastikan restoran itu halal dan dijamin kebersihannya, namun sertifikasi juga sangat dibutuhkan wisatawan untuk bisa menikmati hidangan di restoran tersebut. “Makanan halal itu sudah menjadi gaya hidup di dunia. Jadi sudah saatnya para pengusaha di Danau Toba memikirkannya hal tersebut,” imbuh Lokot.

Lokot membeberkan, wisata halal dinilai memiliki potensi untuk berkembang mengingat banyaknya umat muslim di Malaysia. Selain itu sektor ini pun dianggap menjadi kunci penguatan ekonomi Indonesia.

“Di sisi lain, wisata halal juga menghadapi berbagai tantangan. Terutama dari sisi budaya, demografi, tujuan maupun alokasi biaya yang dikeluarkan untuk berwisata,” tambahnya.

Sertifikasi Halal yang menjadi bagian dari wisata halal itu tidak dapat berdiri sendiri, namun menjadi bagian dari keseluruhan industri halal yang mencakup sektor finansial dan pembiayaan. Sektor lain pun juga bisa turut dikembangkan seperti busana Islami, pariwisata halal, kosmetika halal dan obat-obatan halal.

“Destinasi Danau Toba secara pararel harus mempersiapkan ini. Keindahan Danau Toba tidak dimiliki negara-negara timur tengah yang mayoritas muslim. Kita bisa memulainya dari wisatawan Malaysia ini,” katanya.

Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata Kemenpar, Dadang Rizki Ratman membenarkan wisatawan Muslim memerlukan kepastian makanan halal melalui label halal. Menurutnya, makanan dan belanja memiliki kontribusi yang terbesar bagi pariwisata.

“Karena itu perlu kesadaran pelaku usaha pariwisata untuk memiliki sertifikat halal,” kata Dadang.

Dari berita di atas, isu terkait wisata kuliner halal di danau toba sangat jelas dijabarkan. lantas, mengapa tidak ada yang merespon hal tersebut ?