BSI Eror Berhari-hari, Ini Kata Badan Perlindungan Konsumen

Pelayananpublik.id- Layanan mobile banking Bank Syariah Mandiri (BSI) masih belum sepenuhnya normal. Masih ada transaksi yang belum bisa dilakukan seperti transfer antar bank dan pembayaran e-commerce.

Gangguan atau error ini telah sangat meresahkan para nasabah karena transaksi keuangan mereka jadi terhambat.

Terkait itu, Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN) meminta BSI menginformasikan dengan baik kepada nasabah terkait gangguan layanan perbankan diĀ ATM maupun mobile banking (m-banking) yang terjadi sejak Senin (8/5) hingga kini.

Hal itu disampaikan Wakil Ketua BPKN Mufti Mubarok memberikan empat catatan untukĀ BSI. Pertama, BSI harus memberitahukan kepada nasabah terkait jangka waktu maintenance. Kedua, BSI harus menyampaikan informasi layanan alternatif selain BSI Mobile.

“Ketiga, memastikan dana nasabah tetap aman, serta keempat, meningkatkan cyber security layanan BSI”, kata Mufti dalam keterangan resmi dikutip dari CNN Indonesia, Kamis (11/5).

Mufti menambahkan nasabah sebagai konsumen berhak atas kenyamanan terhadap layanan yang diberikan. Hal itu diatur dalam Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Di UU tersebut, Pasal 4 huruf a memuat hak konsumen atas kenyamanan, keamanan dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa.

Maka dari itu, Mufti berharap manajemen krisis BSI dapat dijalankan dengan baik serta layanan kepada nasabah dapat kembali normal.

“Tentunya kita semua berharap layanan BSI secepatnya kembali normal”, tutupnya.

Sebelumnya, Direktur Utama BSI Hery Gunardi meminta maaf atas gangguan layanan perbankan di ATM maupun m-banking bank tersebut. Ia mengatakan pihaknya sedang menormalisasikan layanan.

“Atas nama Bank Syariah Indonesia, kami menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan nasabah karena adanya kendala dalam mengakses layanan BSI pada 8 Mei 2023. Proses normalisasi layanan Bank Syariah Indonesia telah kami lakukan, dengan prioritas utama untuk meyakinkan dana dan data nasabah tetap aman di Bank Syariah Indonesia,” ujarnya. (*)