Diprediksi Hingga September, Ini Wilayah Indonesia yang Alami Kemarau

Pelayananpublik.id- Wilayah Indonesia akan mengalami musim kemarau yang diprediksi akan berlangsung hingga September 2021.

Musim kemarau akan berlangsung meskipun masih terdapat hujan ringan yang terjadi di beberapa wilayah Indonesia.

Menurut Prakirawan BMKG Wilayah IV Makassar Esti Kristantri, musim kemarau tahun ini sudah masuk sejak April-Mei 2021. Hal itu dipengaruhi pada dasarian II dan III.

“Tanda musim kemarau bukan karena terjadi hujan. Tapi, curah hujan terukur di bawah 50 milimeter per dasarian selama tiga dasarian. Salah satu tanda itu masuknya musim kemarau,” katanya seperti dikutip dari Liputan6.com.

Ia mengatakan musim kemarau telah masuk pada April 2021 terlihat dari dasarian II dan III.

Untuk menentukan musim hujan dan musim kemarau, BMKG menggunakan kriteria banyaknya curah hujan setiap dasarian atau sudah mencapai 10 dasarian.

Sementara itu, berdasarkan situs bmkg.go.id, menyebutkan, prakiraan musim kemarau 2021 pada 342 Zona Musim (ZOM) di Indonesia, sebagian besar wilayah diperkirakan mengalami awal musim kemarau pada kisaran bulan Mei dan Juni sebanyak 198 ZOM atau 57,9 persen, dari 342 ZOM.

Bila dibandingkan rata-ratanya selama 30 tahun (1981-2010), awal musim kemarau tahun ini pada sebagian besar daerah yaitu 197 ZOM atau dengan presentase 57,6 persen, diperkirakan mundur terhadap rata-ratanya.

Sedangkan daerah lainnya diprakirakan sama terhadap rata-ratanya, 97 ZOM (28,4 persen) dan maju terhadap rata-ratanya sebanyak 48 ZOM (14,0 persen). Adapun sifat hujan selama musim kemarau tahun 2021 pada sebagian daerah yakni sebanyak 182 ZOM (53 persen) diperkirakan normal.

Dan pada wilayah lainnya atas normal sebanyak 119 ZOM (34,8 persen) dan diprakirakan bawah normal sebanyak 41 ZOM (12,0 persen). Puncak musim kemarau tahun 2021, pada sebagian besar ZOM diperkirakan terjadi pada Agustus di 230 ZOM (67,3 persen).

Sementara daerah yang tercatat sedang menghadapi musim kemarau meliputi, Aceh, sebagian Sumatera Utara, sebagian Jambi, Lampung bagian selatan, sebagian Banten, sebagian DKI Jakarta, sebagian Jawa Barat, sebagian Jawa Tengah, DIY, dan sebagian besar Jawa Timur.

Selain itu kemarau juga melanda sebagian besar wilayah Bali, sebagian besar NTB, sebagian besar NTT, Kalimantan Selatan bagian timur dan barat, sebagian Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah bagian utara, sebagian kecil Sulawesi Utara dan Papua Barat bagian timur. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *