Minuman Yang Bikin Vaksin Covid-19 Kurang Ngefek di Tubuh

Pelayananpublik.id- Vaksin Covid-19 sudah mulai disalurkan untuk masyarakat Indonesia. Dengan vaksinasi, diharapkan pandemi Covid-19 segera berlalu.

 
Namun meskipun sudah divaksin, bukan berarti Anda bisa bebas tanpa melakukan protokol kesehatan dan tidak menjaga pola hidup sehat.
 
Vaksin akan efektif jika Anda mempertahankan pola hidup sehat misalnya seperti mengonsumsi makanan dan minuman yang sehat. Sebab makanan dan minuman akan mempengaruhi efektivitas vaksin dalam tubuh.
Penelitian ilmiah menyimpulkan bahwa satu hal yang membuat vaksin menjadi kurang efektif ialah obesitas.
Menurut Kaiser Foundation, hal tersebut disebabkan oleh dampak kelebihan berat badan pada respons imun tubuh.
“Sistem kekebalan yang sehat menghidupkan dan mematikan peradangan sesuai kebutuhan, sel darah putih dan mengirimkan protein untuk melawan infeksi,” ujar Kaiser Foundation
Vaksin, lanjutnya, memanfaatkan respons peradangan itu. Tetapi tes darah menunjukkan bahwa orang gemuk dan orang dengan faktor risiko metabolik terkait seperti tekanan darah tinggi dan peningkatan kadar gula darah mengalami keadaan peradangan ringan kronis; peradangan menyala dan terus berlanjut.
Melansir eatthis.com, dengan kata lain, vaksin tidak bekerja dengan baik jika seseorang memiliki obesitas. Lebih buruk lagi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka yang menderita obesitas termasuk yang paling terpengaruh oleh komplikasi parah akibat COVID-19.
Nah, jadi sangat perlu menghindari makanan dan minuman yang akan memicu kelebihan berat badan yang juga akan membuat vaksin tidak bekerja dengan baik.
Adapun minuman yang sebaiknya dihindari adalah sebagai berikut:
1. Minuman Beralkohol
Minuman beralkohol sudah jelas memberi efek buruk pada kesehatan baik fisik maupun mental.
Dalam studi tahun 2018 yang mengaitkan penggunaan alkohol berat dengan kematian dini yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet, para penulis mencatat: “Hasil kami menunjukkan bahwa tingkat minum yang paling aman adalah tidak ada.”
Seperti yang telah kami laporkan, efek samping berbahaya dari meminum alkohol setiap hari sangat banyak dan termasuk penambahan berat badan, serta risiko penyakit jantung yang lebih besar, risiko kemandulan yang lebih besar, osteoporosis, kerusakan hati, dan bicara cadel yang berkepanjangan.

2. Minuman Manis

Vasanti S. Malik, ScD, seorang ilmuwan peneliti di Harvard T.H. Chan School of Public Health menyatakan asupan optimal dari minuman manis adalah nol, dengan kata lain tidak memiliki manfaat kesehatan.
 
Efek samping berbahaya dari minum terlalu banyak soda dan minuman manis lainnya termasuk penambahan berat badan, risiko diabetes yang lebih tinggi, kerusakan gigi, lemak berlebih di sekitar bagian tengah tubuh, nyeri sendi, masalah kesehatan ginjal, risiko penyakit jantung yang lebih besar, kolesterol yang lebih tinggi, dan lainnya 
 
3. Makanan Olahan
 
Makanan olahan didefinisikan sebagai “makanan yang telah diubah atau dibuat sedikit berbeda dari bentuk aslinya” melalui proses pabrik, kata Torey Armul, R.D., juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics (AND).
 
Makanan dengan proses tinggi cenderung dibuat dari terlalu banyak bahan yang salah, seperti tepung putih, gula putih, dan lemak tidak sehat. Dan mereka cenderung memiliki zat aditif yang meningkatkan kadar lemak, natrium, dan gula untuk meningkatkan umur simpan atau kelezatan.
 
4. Minuman energi
 
Chris Fernandez, B.S., CPT, dan CEO dari Women’s Health Interactive, ialah minuman energi mungkin menjadi salah satu pilihan terburuk yang dapat dibuat.
 
“Mereka diisi dengan stimulan seperti kafein dan turunan seperti efedrin yang membebani kelenjar adrenal, membuatmu bergantung padanya untuk ‘energi’, jadi jangan meminumnya,’ paparnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *