Survei: Mulai September 2019 Kepuasan Masyarakat Pada Kinerja Jokowi Mulai Turun

Pelayananpublik.id- Tingkat kepuasan masyarakat atas kinerja Jokowi selama menjabat sebagai Presiden RI mulai menurun.

Hal itu berdasarkan survei yang dilakukan Indikator Politik Indonesia (IPI). Survei itu dilakukan terkait penanganan Covid-19 dan implikasinya terhadap berbagai aspek, termasuk pandangan masyarakat terhadap kinerja pemerintah.

Menurut hasil survei, menurunnya tingkat kepuasan masyarakat terhadap kinerja Jokowi terlihat pada saat pandemi Covid-19.

Survei yang digelar pada Mei 2020 tersebut menunjukkan penurunan tren kepuasan masyarakat pada Jokowi setelah sebelumnya dilakukan survei pada 2020.

“Kepuasan terhadap kerja Jokowi sekitar 66,5 persen, cenderung menurun tapi tidak signifikan dibanding temuan sebelumnya 69,5 persen,”
kata Direktur Eksekutif IPI Burhanuddin Muhtadi, dilansir dari Republika, Senin (8/6).

Ia menjelaskan, jawaban sangat puas pada Februari persen sedangkan pada Mei 14,3 persen. Sementara jawaban cukup puas menurun dari 57,6 ke 52,2 persen. Lalu, jawaban kurang puas meningkat dari 26,1 ke 27,4 persen.

“Responden yang menyatakan tidak puas sama sekali juga meningkat dari 2 ke 2,3 persen. Adapun, yang tak menjawab juga meningkat dari 2,3 ke 3,8 persen,” paparnya.

Bahkan, kata dia, berdasarkan survei periodik IPI, penurunan kepuasan terhadap kinerja Jokowi sendiri terjadi sejak September 2019.

Dimulai dengan angka 71,8 persen, lalu pada Februari 2020 sebanyak 69,5 persen, dan pada Mei 2020 sebanyak 66,5 persen.

Dari responden yang memberikan kontribusi, kebanyakan responden yang menyatakan puas adalah mereka yang mendukung Jokowi dalam kontestasi Pilpres. Di samping itu, daerah juga memberikan pengaruhnya.

“Kepuasan pendukung Jokowi – Ma’ruf Amin lebih dominan dibandingkan pendukung Prabowo – Sandi. Warga di Jabar cenderung lebih dominan yang tidak puas,” papar survei tersebut.

Untuk diketahui, Survei ini dilakukan tanpa tatap muka pada 16 – 18 Mei 2020. Survei ini melibatkan 1.200 responden secara acak dengan metode random sampling. Survei ini memiliki toleransi kesalahan lebih kurang 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Sebagai pembanding, IPI juga melakukan survei yang serupa pada 4-10 Februari 2020 pada 1200 responden acak.

Sementara itu, Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman berkata justru sebaliknya. Ia mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) berhasil mengendalikan penyebaran covid-19. Sehingga pemerintah pun mampu menciptakan keamanan baik di bidang kesehatan, sosial, dan ekonomi.

Berdasarkan hasil survei indikator, kata Fadjroel, keberhasilan kepemimpinan Jokowi ini juga dilihat dari tingkat kepuasan masyarakat terhadap kinerja tim gugus tugas yang menunjukan tingkat responden sangat puas dan cukup puas sebanyak 63,7 persen.

Selain itu, upaya Jokowi yang melibatkan aparat TNI dan Polri untuk menghadapi pandemi ini juga dinilai didukung oleh masyarakat. Ia menyebut, dari hasil survei indikator tersebut, sebesar 85,7 persen responden merasa yakin polisi dapat menjaga keamanan selama masa pandemi, dan 88,9 persen responden merasa yakin TNI dapat menjaga keamanan selama masa pandemi.

Fadjroel pun mengatakan, mayoritas masyarakat percaya kepada kinerja pemerintah pusat.

“Hal ini terlihat dari survei indikator yang menunjukkan 47,6 persen cukup puas dan 8,8 persen sangat puas terhadap Pemerintah Pusat atau rata-rata mencapai 56,4 persen,” tambahnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *