Disebut Merebak Setelah Acara LGBTQ Pride, 97 Persen Penderita Cacar Monyet Adalah Gay

Pelayananpublik.id- Para peneliti menyebut wabah cacar monyet atau monkeypox merebak setelah adanya acara LGBTQ Pride di AS pada Juni 2022.

Dari itu banyak aktivis yang menyalahkan pemerintahan Biden bahwa lembaga kesehatannya gagal bertindak cukup cepat untuk membendung wabah.

Saat ini kasus cacar monyet meningkat menjadi hampir 16.000 kasus di seluruh dunia.

Sementara di Amerika Serikat, kasus monkeypox yang dikonfirmasi telah meningkat secara dramatis dalam beberapa pekan terakhir, menjadi 2.593 pada pekan lalu.

Peningkatan tajam baru-baru ini dalam diagnosis cacar monyet AS dapat didorong sebagian oleh peningkatan pengujian, terutama setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit membawa lima perusahaan pengujian komersial selama dua pekan terakhir.

Pakar kesehatan masyarakat juga berteori bahwa pertemuan besar LGBTQ Pride pada bulan Juni mungkin telah memfasilitasi penularan virus.

Mengingat masa inkubasi infeksi, masyarakat sekarang mungkin melihat efek hilir yang dihasilkan dari hubungan seksual sesama pria pada akhir Juni dan awal Juli.

Untuk studi baru, konsorsium sejumlah peneliti mengumpulkan data pada 528 kasus cacar monyet yang didiagnosis antara 27 April dan 24 Juni di 43 lokasi di 16 negara. Kasus-kasus ini termasuk 84 orang (16 persen) di Amerika dan 444 (84 persen) di Eropa, Israel dan Australia.

Menariknya, semua kasus terjadi di antara laki-laki, termasuk satu laki-laki transgender, 98 persen di antaranya diidentifikasi sebagai gay atau biseksual.

Temuan demografis yang mencolok ini sesuai dengan data tentang wabah dari seluruh dunia, seperti laporan terbaru dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris yang menemukan bahwa dari 699 kasus cacar monyet yang informasinya tersedia, 97 persen adalah gay, biseksual atau laki-laki lain yang berhubungan seks dengan laki-laki.  (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.