Siapkan Uang, Ini Harga Vaksin Covid-19 per Orang

Pelayananpublik.id- Perang melawan virus asal Wuhan, China yakni Covid-19 belum usai. Masyarakat diminta untuk tetap menjaga diri agar tidak terjangkit penyakit yang menyerang paru-paru tersebut.

Saat ini, pemerintah sedang berupaya mendatangkan vaksin dengan cara bekerjasama dengan berbagai pihak termasuk China dan Amerika Serikat.

Saat ini vaksin akan segera bisa disalurkan kepada masyarakat melalui pemerintah Indonesia.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan penyaluran vaksin akan dilakukan dengan dua pendekatan yakni dengan data dari BPJS Kesehatan yang dananya melalui APBN, dan dengan pendekatan mandiri atau biaya sendiri.

Adapun kisaran hqrga vaksin COVID-19 adalah sekitar USD 25 sampai USD 30 atau Rp 367.500 – Rp 441.000 (kurs Rp 14.700 per dolar AS) per orang.

“Harga vaksin ini untuk satu orang dua kali suntik kurang lebih harganya 25 sampai 30 dolar AS, tapi ini Bio Farma lagi menghitung ulang,” ujarnya dikutip dari Liputan6, Kamis (27/8/2020).

Selain itu, perlu dicatat bahwa vaksin COVID-19 yang ada saat ini hanya berlaku untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

“Dari informasi terakhir, tadinya vaksin COVID-19 yang ada ini berlaku untuk usia pada 18 tahun sampai 59 tahun, tetapi dari konfirmasi terakhir usia di atas 59 sudah bisa menerima vaksin ini,” ujar Erick seperti mengutip Antara,  Kamis (27/8/2020).

Ia mengatakan, vaksin COVID-19 itu memiliki jangka waktu antara enam bulan hingga dua tahun. “Jadi bukan vaksin yang disuntik selamanya,” ucapnya.

Ia menambahkan, untuk vaksin COVID-19 usia di bawah 18 tahun, termasuk anak-anak masih terus dikembangkan dan berproses.

Saat ini, Erick Thohir yang juga Menteri BUMN mengatakan, BUMN farmasi Indonesia telah melakukan kerja sama dengan sejumlah perusahaan internasional, seperti Sinovac dari China dan perusahaan asal Uni Emirat Arab (UEA), G42 untuk mengembangkan vaksin.

“Dengan Sinovac, kita menekankan bahwa kita ingin bekerja sama tidak hanya dalam proses memproduksi tetapi juga kita ingin adanya transfer teknologi untuk penggunaan atau juga producing daripada vaksin COVID-19 ini,” katanya.

Sementara dengan G42, lanjut dia, fokus pada pengembangan produk vaksin COVID-19 dan juga cakupan produk farmasi, layanan kesehatan, riset dan uji klinis, serta pemasaran dan distribusi.

“G42 memang pada saat ini sudah melakukan uji klinis sendiri di UEA kepada 45 ribu relawan dari 85 suku bangsa. Karena itu kami mengutus tim ke UAE sebagai reviewer untuk mensinkronisasikan sistem. Saya mendapat laporan sistemnya berjalan dengan baik dan sepertinya BPOM kita bisa menerima uji klinis yang berjalan di UEA,” katanya

Dalam kesempatan itu, Erick juga mengatakan bahwa selain dengan perusahaan dua negara itu, pihaknya juga melakukan kerja sama dengan perusahaan lainnya.

“Kami tidak berhenti di dua negara itu, kami juga tetap mengontak kerja sama dengan negara-negara lain. Bio Farma dengan AstraZeneca dari Eropa ataupun dari Amerika Serikat bersama Bill & Melinda Gates Foundation yang bekerja sama dengan beberapa perusahaan Amerika Serikat tetap kita lakukan,” paparnya.

Di sisi lain, Erick mengatakan, Indonesia juga berupaya mengembangkan vaksin merah putih.

“Dari pengalaman yang sudah berjalan selama ini, kita juga punya kapasitas, cuma memang karena ini penyakit baru kita belum bisa mendapatkan teknologinya,” ucapnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.