Gegara Covid-19, Orang-orang Kaya di China Bingung Bagaimana Cara Menghabiskan Uang

Pelayananpublik.id- Pandemi Covid-19 memberi pukulan ekonomi bagi banyak orang di berbagai negara. Pandemi ini telah menyebabkan banyak orang kehilangan pekerjaan sehingga mereka kesulitan memenuhi kebutuhan hidup mereka.

Berbanding terbalik dengan itu, orang-orang kaya di China justru bingung bagaimana caranya menghabiskan uang mereka.

Mereka kebingungan membelanjakan uang mereka karena butik-butik mewah tidak lagi menyediakan barang keluaran terbaru.

Seorang pria dari keluarga Guangdong yang kaya raya yang juga pecinta arloji mewah mengatakan tidak dapat menemukan arloji Rolex Daytona yang dia inginkan, di mana saja di penjuru China.

Hal itu karena pandemik virus corona menutup akses importir paralel, sehingga para pembeli kelas atas Tiongkok seperti Jeff MengĀ  ini kesulitan menghabiskan uangnya karena tidak ada yang bisa mereka belanjakan.

Di China sendiri, orang-orang kaya kelas atas seperti Meng sudah terbiasa menghabiskan miliaran dolar AS per tahun untuk barang-barang mewah.

Rumah-rumah mewah Balenciaga ke Montblanc berusaha menjangkau konsumen China di daratan, meskipun ada kekhawatiran lama yang berkisar dari pemalsu hingga platform e-commerce yang kuat yang menetapkan aturan, dikutip dari TN, Rabu (8/7).

Penutupan penerbangan juga memicu munculnya pasar barang mewah bekas di China karena konsumen mencari gaya atau model tertentu yang tidak dapat mereka temukan di toko-toko lokal.

Pandemi ini pun membuat mereka berfikir bahwa mereka tidak selamanya bisa mendapatkan barang yang mereka sukai meskipun punya banyak uang.

Sebelum pandemik, dua pertiga dari pembelian mewah China dilakukan di luar negeri, menurut konsultan Bain & Co.

Pengeluaran tersebut terjadi baik pada liburan belanja atau melalui reseller yang disebut ‘daigou’. Nah sejak pandemi Covid-19 merebak, semua perjalanan ditutup sehingga barang dari luar China tidak bisa masuk.

Menyadari potensi konsumen China yang tidak bepergian ke luar negeri, rumah-rumah mewah telah meluncurkan rencana untuk memperluas perdagangannya.

Lebih dari setengah pembelian China untuk barang-barang mewah akan terjadi di dalam negeri pada tahun 2025, Bain & Co memperkirakan pada bulan Mei, dibandingkan dengan yang ketiga pada tahun 2019. Selain karena pandemik, hal itu antara lain karena munculnya rasisme yang membuat orang-orang China merasa kurang aman bepergian untuk berbelanja ke luar negeri.

“Orang China merasa tidak aman di negara asing, itulah sebabnya mereka membeli barang mewah luar negeri dari negaranya sendiri,” kata Amrita Banta, direktur pelaksana pada konsultasi mewah Agility Research.

Hilangnya pengeluaran perjalanan orang-orang China menjadi pukulan terhadap pendapatan oleh perusahaan dari LVMH ke Moncler dalam beberapa bulan terakhir.

Merek-merek seperti Louis Vuitton, Givenchy dan Chloe mulai menggunakan streaming langsung untuk mendorong produk-produknya di China, gaya perdagangan sosial yang populer di mana influencer berbicara langsung kepada khalayak selama berjam-jam pada suatu waktu untuk mempromosikan barang mereka. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *